Istri ane baca posting pertama ane di blog ini. Dia bilang kok manggil diri dengan “ane”, kesannya agak kampungan. Ane gak marah, karena memang banyak juga yang bilang kalo ngobrol pake ane ente, kesannya kampungan. Kalo “gue”, kan biasa dipakai anak muda jakarta. Kalo “aku”, dipakai anak santun, mahasiswa dari Jawa, atau cowok cewek yang lagi pacaran. Terakhir, pake “saya” kalo di sekolah atau lagi di kantor. Anyway, ane ga mau pusing tentang itu. Alasannya saya pake ane, karena lagi membiasakan lidah ini dengan cakap bahasa Arab, yang saat ini ane sedang kursusin. Hehehe, Setelah ane pake, siapa tahu nanti justru istilah ane ente bisa jadi ngetrend di kalangan anak muda, anak santun, di sekolah atau di kantor. Lho kenapa ga’ buat yang pacaran? Sorry, takut kuwalat ane.