Cara seseorang belajar beda-beda. Ada yang tiap hari belajar, tapi ada juga yang dengan sistem SKS (sistem kebut semalam). Kalo ane waktu kuliah dulu, punya cara sendiri, yaitu SK2M atawa sistem kebut 2 malam. Ane belajar biasanya 2 hari sebelum ujian. Syukur alhamdulillah, dengan SK2M, nilai ane tidak mengecewakan. Above 3 out of 4.

SK2M ane mungkin tidak akan berhasil, jika ane tidak belajar dengan cara membaca keras-keras dan mengulang-ulangnya sambil jalan-jalan ke sana ke mari ibarat seorang dosen lagi ngasih kuliah di depan kelas. Hanya kalo  capek, ane berhenti dan istirahat sejenak sambil dengerin radio.

Sering ane mikir, kenapa sih ane ga bisa belajar efektif seperti temen ane, yang kalo belajar cukup duduk di kursi dan baca tanpa suara. Soalnya capek juga kalo belajar harus ‘akting jadi dosen’ dulu.

Ketika hal ini ane obrolin dengan istri, ane baru tahu kalo ternyata cara belajar ane seperti itu karena ane ini adalah seorang audio. Ane lebih peka terhadap stimulan yang bersifat audio atau suara. Makanya, ane ga bisa belajar hanya dengan membaca diam. Karena cara seperti itu cocok untuk orang yang visual, yang lebih peka terhadap stimulan visual. Selain audio dan visual ada juga orang yang bertipe kinestetik. Orang kinestetik biasanya belajar sambil menulis atau menggambar.

Tidak ada orang yang murni audio, visual atau kinestetik. Yang membedakannya hanyalah pada jenis apa yang dominan ada pada orang tersebut. Kalo ane, lebih dominan audio. Bagaimana dengan antum?

audioman2